“Zoo Code” Monalisa

Siapa yang tidak tahu dengan lukisan Monalisa. Catatan sejarah mengungkap, ‘Mona Lisa Smile’ adalah lukisan Lisa Gherardini, istri Francesco del Giocondo, seorang pedagang asal Florence. Da Vinci mulai melukis itu pada tahun 1503. Giorgio Vasari, pelukis abad ke-16 dan penulis biografi da Vinci dan seniman lainnya, menulis bahwa da Vinci menyempurnakan lukisan itu selama empat tahun.  Mona dalam bahasa Italia adalah singkatan untuk madonna yang artinya adalah “nyonyaku”. Sehingga judul lukisan artinya adalah Nyonya Lisa. Dalam bahasa Italia biasanya judul lukisan ditulis sebagai Monna Lisa (dengan n ganda). Lukisan Monalisa adalah lukisan kesayangan Da Vinci yang selalu ia bawa kemanapun ia pergi. Mungkin ini juga yang menjadi yang membuat para peneliti menjadi semakin penasaran, tidak hanya pada senyumnya saja.

Lalu La Gioconda adalah bentuk feminin dari Giocondo. Kata giocondo dalam bahasa Italia artinya adalah “riang” dan la gioconda artinya adalah “wanita riang”. Berkat senyum Mona Lisa yang misterius ini, frasa ini memiliki makna ganda. Begitu pula terjemahannya dalam bahasa Perancis; La Joconde. Nama Mona Lisa dan La Gioconda atau La Joconde menjadi judul lukisan ini yang diterima secara luas semenjak abad ke-19. Sebelumnya lukisan ini disebut dengan berbagai nama seperti “Wanita dari Firenze” atau “Seorang wanita bangsawan dengan kerudung tipis”

Kabar kontroversial terakhir yang terdengar adalah penggalian makam yang diduga adalah makam Monalisa. Penemuan tulangnya akan membantu untuk merekonstruksi bagaimana wajah Monalisa yang sebenarnya, apakah sama dengan lukisan? Kita tunggu sajalah.

Kabar terbaru mengenai lukisan ini sangat menarik. Seorang pelukis yang notabene adalah pelukis amatiran, Ron Piccirillo yakin telah menemukan sebuah kode rahasia dalam lukisan tersebut. Dia mengaku telah melihat kepala singa, seekor monyet, dan kerbau mengambang di sekitar kepala subyek lukisan juga seekor buaya dan ular ke luar dari sisi kiri Mona Lisa jika diputar 45 derajat.

Piccirilio mengklaim telah menemukan “zoo code” dalam lukisan misterius itu. Dia juga menemukan hal yang serupa pada lukisan Renaissance lain seperti karya Titian dan Rafael. Itu adalah ketika dia berpaling pada sisi lukisan itu. Saat itu ia pertama kali melihat kepala singa. “Lalu aku melihat kerbau dan saya berpikir… Ya Tuhan?! Lalu aku sadar bahwa aku benar-benar menemukan sesuatu. Aku tidak bisa percaya apa yang saya cari. Lalu saya menyadari ini adalah apa yang sudah saya cari,” akunya. Piccirillo juga mengatakan dia telah menemukan buaya dan ular dengan mengikuti petunjuk dari jurnal da Vinci. Melihat lukisan itu dari sudut 45 derajat dari kiri, jalan yang berjalan dipemandangan belakang Mona Lisa muncul hampir ular. Ini dapat terlihat pada sudut cahaya terbaik dan menyebabkan sedikit jumlah refleksi. Dari diagram di jurnal da Vinci yang menjelaskan hal ini, Mr Piccirillo menyebutnya “D-point”. Instruksi juga menyerukan pemirsa untuk menempatkan mata mereka pada tingkat yang sama dengan cakrawala dalam lukisan.

Piccirillo mengatakan bahwa ada indikator kunci dalam lukisan yang cocok dengan tulisan Da Vinci tentang iri hati.  Ini adalah kutipan dari jurnal sang seniman yang diyakin berhubungan dengan Mona Lisa. Tangan: “Iri hati direpresentasikan dengan gerakan yang meremehkan pada kedua tangan ke langit.”

Mata dan hidung: bayangan menunjukkan dirinya ‘luka dalam mata oleh cabang kelapa dan sebuah cabang zaitun, dan luka dalam telinga dengan daun salam dan myrtle, sebagai tanda bahwa kemenangan dan kebenaran memuakkan baginya “.

Jantung: “Buatlah hatinya digerogoti seekor ular yang bengkak” Ini di luar kebetulan dia telah mengidentifikasi gambar-gambar tersembunyi setelah menemukan referensi dalam tulisan-tulisan Leonardo sendiri,” ungkapnya. Dari ini dia mampu memahami garis di bagian tentang cara melukis iri yang berbunyi “Buatlah hatinya digerogoti ular bengkak”, karena ada makhluk yang muncul dari payudara kanannya. Dia kemudian menghabiskan dua bulan untuk menuangkan jurnal da Vinci sebelum sampai menemukan bagian iri.

“Ini luar biasa karena semua orang berpikir bahwa da Vinci tidak pernah menulis tentang Mona Lisa, tapi sekarang tampaknya ia melakukannya.” Bagian dalam pembicaraan tentang pertanyaan bagaimana seniman mencoba untuk melukis iri dengan “memberinya kulit macan tutul, karena makhluk ini membunuh singa keluar dari rasa iri dan oleh kebohongan”  referensi untuk kepala singa tersembunyi.

Setelah Piccirillo menemukan hal lain pada tempatnya. Piccirillo berkata, “Ini benar-benar tentang melihat perspektif. Bayangkan Anda berdiri di depan sebuah gambar garis oval. Hal ini jelas oval, tapi jika Anda melihatnya dari kiri atau kanan, pada sudut yang cukup besar, oval berubah menjadi lingkaran.

Ini adalah kunci untuk memahami bagaimana Leonardo dan banyak seniman Renaisans lainnya menyembunyikan subyek dalam karya seni mereka. Jika Anda tahu bagaimana mencari mereka, mereka ada. Da Vinci bisa menggunakan kepala kuda sebagai semacam kode agama, tetapimengapa mereka tersembunyi saya tidak tahu. “Tidak setiap hari Anda melihat sesuatu yang telah diketahui selama 500 tahun. Hal ini tidak hanya dalam karya da Vinci. Saya telah melihat gambar-gambar tersembunyi dalam karya Titian dan Rafael dan juga seluruh Kapel Sistina.

Komite Nasional tahun lalu Italia mengklaim Warisan Budaya mengungkapkan bahwa perbesaran gambar resolusi tinggi dari mata Mona Lisa telah mengungkapkan huruf dan angka. Infra merah juga mengungkapkan gambar-gambar persiapan Da VInci yang ada di balik lapisan cat dan pernis. Da Vinci mulai mengerjakan lukisan itu pad tahun 1503 dan sekarang lukisan itu tergantung di Louvre, Paris. Lukisan itu berada di dalam beton dengan iklim terkontrol dan hanya dapat dilihat melalui dua lembar kaca anti peluru yang berjarak 25 cm.

(berbagai sumber)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s